Intercounbix Indonesia

Shaping a sustainable future

Transfer Pricing | Accounting | Tax | Business Advisory

Audit Internal

Oleh : Bella

Manajemen terkait dengan penerapan pengawasan internal ini harus merumuskan suatu kebijakan audit internal yang menyeluruh, dengan asumsi dasar bahwa setiap unsur atau unit dalam organisasi perusahaan memiliki risiko yang akan menghambat proses pencapaian tujuan, atau hal-hal lain yang berhubungan dengan efektivitas dan efisiensi.

Sebagai unsur pengawas yang secara hierarki organisasi berada dibawah manajemen, peran audit internal dalam konteks pengendalian internal adalah sebagai trigger (pemicu, pendorong) bagi penerapan pengendalian internal dalam perusahaan. Keberadaan audit internal merupakan sebuah organ pengawas dalam perusahaan yang bertugas melakukan pemeriksaan rutin dan upaya-upaya lain, seperti evaluasi atas dasar standar operasional prosedur (SOP), jasa konsultasi dan sebagainya dalam rangka meningkatkan kualitas penerapan pengendalian internal.

Definisi Audit Internal

Audit internal merupakan kegiatan penilaian yang bebas, yang terdapat dalam organisasi, yang dilakukan dengan cara memeriksa Akuntansi, keuangan dan kegiatan lainnya untuk memberikan jasa bagi manajemen dalam melaksanakan tanggung jawab tersebut (Mulyadi, 2014).

Menurut The Institude of Internal Auditors (IIA) sebuah lembaga konsorsium auditor internal secara internasional telah mendefinisikan audit internal sebagai kegiatan assurance dan konsultasi yang dilakukan secara independent dan objektif yang dirancang untuk memberikan nilai tambah dan meningkatkan kegiatan operasional organisasi. Audit internal membantu organisasi mencapai tujuannya melalui system pendekatan yang sistematik dan teratur untuk mengevaluasi dan meningkatkan efetivitas pengelolaan risiko, pengendalian dan tata kelola organisasi (IIA, 2016).

Fungsi dan Tujuan Audit Internal

Fungsi audit internal dalam organisasi atau perusahaan adalah meliputi:

  1. Pengawasan dengan lingkup tidak terbatas
  2. Memantau kinerja pengendalian intern entitas
  3. Sebagai alat untuk melindungi entitas
  4. Meningkatkan efisiensi dalam operasi
  5. Meningkatkan keandalan dan integritas keuangan
  6. Memastikan kepatuhan terhadap hukum
  7. Menetapkan prosedur monitoring

Tujuan audit internal dalam organisasi atau perusahaan sebagai berikut:

  1. Memberikan kepastian aturan manajemen
  2. Mengendalikan manajemen
  3. Menjaga asset
  4. Introspeksi system operasional
  5. Menilai kualitas kerja
  6. Mengawasi pengolahan data

Eko Sudarmanto., dkk. Internal Audit. Yayasan Kita Menulis, 2022

Recent Posts

Mengenal Lebih Dalam Terkait Barang Lartas

IBX-Jakarta. Dalam ketentuan terkait Bea dan Cukai di Indonesia terdapat sebuah istilah yang disebut sebagai Barang Lartas (barang pelarangan dan pembatasan). Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan 161/PMK.04/2007 jo PMK 141/PMK.04/2020 tentang Pengawasan Terhadap Impor atau Ekspor Barang Larangan dan/atau Pembatasan, menjelaskan bahwa barang lartas adalah barang yang dilarang dan/atau dibatasi pemasukannya

Read More »

Perusahaan Harus Memberikan Perlindungan Bagi Karyawan!

IBX-Jakarta. Sama seperti halnya konsumen, kedudukan pekerja (karyawan) pada umumnya juga lemah di mata perusahaan. Pengalaman menunjukkan hal ini. Oleh karena itu, perlindungan tenaga kerja sudah memperoleh perhatian dunia sejak lama. Asas yang seharusya dipakai dalam hubungan ketenagakerjaan adalah asas manfaat, keadilan, kewajaran, integritas, dan iktikad baik. Asas manfaat dapat juga dinterpretasikan sebagai sesuatu yang saling menguntungkan dalam hubungan ketenagakerjaan.

Read More »